Press "Enter" to skip to content

Adakah Tokoh Lain di Belakang Effendi Simbolon Yang Selalu Mengkritik Jokowi

Comments

Politikus PDIP Effendi Simbolon bak menggunakan jurus mabuk untuk menyerang Presiden Jokowi, entah apa persoalannya. Effendi kerap memilih sikap berbeda dengan Jokowi meskipun PDIP jelas di belakang Jokowi-JK. Effendi sudah menunjukkan sikap tak cocok dengan Jokowi sejak Jokowi belum jadi capres PDIP.

“Dia kan dipilih rakyat, jadi kita akan kawal mandat itu untuk dia laksanakan tugas kampanye sampai tuntas, kan Jakarta butuh Jokowi,” kata Effendi kepada detikcom, Rabu 1 Mei 2013 silam.

Setelah Jokowi terpilih menjadi presiden pun Effendi selalu berseberangan dengan sang presiden. Pada saat Jokowi menaikkan harga BBM, Effendi Simbolon bersikukuh menolak. Namun kini saat harga BBM sudah turun lagi Effendi Simbolon tak menghentikan kritik dan seolah terus mencari kesalahan Jokowi.

Kali ini Jokowi mengkritik performa kinerja menteri Jokowi yang dinilai tak maksimal. Namun ujung kritik Effendi kali ini sedikit lebih kasar. Effendi menghantui Jokowi dengan pemakzulan. Padahal saat ini KMP sekalipun tak pernah bicara pemakzulan setelah Jokowi dilantik jadi presiden.

Serangan tajam Effendi ini justru memunculkan tanda tanya besar soal siapa di balik serangan tajam ini, mengingat saat ini PDIP dan Jokowi sedang beda sikap soal pelantikan Komjen Budi Gunawan jadi Kapolri. Jokowi yang memutuskan menunda pelantikan didorong terus melantik Komjen Budi yang kini jadi tersangka KPK tersebut.

Seolah tahu bakal ada yang bertanya soal sosok di belakangnya, Effendi buru-buru mengklarifikasi bahwa kritik tajam itu bukan suruhan Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri.

“Maksud saya, saya tidak rela kalau hanya Jokowi yang jatuh. Dua-duanya saya ingatkan, ini politik lho. Mana mungkin kelompok tertentu nunggu 5 tahun,” katanya.