Jokowi Bentuk Tim Independen untuk Konflik KPK dengn Polri

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Jimmly Asshiddiqie mengungkapkan bahwa Presiden Joko Widodo membentuk tim independen untuk mengatasi konflik antara Komisi Pemberantasan Korupsi dengan Polri. Saat ini, tim itu belum terbentuk secara formal.

Tim  independen dibuat dengan tujuan  meredakan ketegangan di tengah masyarakat menyikapi penetapan tersangka calon Kapolri Komjen Budi Gunawan oleh KPK dan Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto oleh Bareskrim Polri.

Jimly mengatakan, pihaknya akan berkomunikasi dengan KPK dan Polri terkait penyelesaian kisruh ini. Meski demikian, Presiden meminta agar tim tidak melakukan langkah kontraproduktif terhadap proses hukum di KPK maupun Polri.

“Sewaktu-waktu kami bisa berikan masukan kapan saja,” kata Jimly

Ketika ditanya apakah tim juga akan menyikapi pencalonan Budi Gunawan sebagai Kapolri, Jimly menekankan bahwa evaluasi tidak hanya terhadap Budi, tetapi juga terkait jabatan Bambang sebagai pimpinan KPK. Semuanya (dievaluasi), baik hubungan KPK-Polri maupun personel yang menghadapi persoalan hukum. Kita harus selamatkan kedua institusi dengan semangat yang sama,” kata Jimly.

Tim independen tersebut diisi Wakil Kepala Polri Komjen (Purn) Oegroseno, Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia (UI) Hikmahanto Juwana, pengamat Kepolisian Bambang Widodo Umar serta mantan pimpinan KPK Tumpak Hatorangan Panggabean dan Erry Riyana Hardjapamekas kemudia mantan Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah, Syafii Maarif. Namun, Syafii masih berada di Yogyakarta.

Pembentukan tim tersebut dibuat oleh Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Jakarta, Minggu (25/1/2015) malam, yang didampingi semua anggota Tim Independen.